Quantcast
News

HARBOLNAS, Cara Mudah Meningkatkan Penjualan UMKM

Salah satu cara meningkatkan penjualan adalah dengan mengikuti kegiatan yang menarik. Kampanye Beli Lokal 12.12 dari Tokopedia dan TikTok dalam rangka Hari Belanja Online Nasional (HARBOLNAS) ternyata berhasil menjadi momen menguntungkan bagi para pelaku UMKM dalam aktivitas belanja online.

ilustrasi online shopping
source: Telegraph.co.uk

Momen tahunan setiap tanggal 12 Desember ini mendorong UMKM untuk memanfaatkan platform digital dan menjangkau lebih banyak pembeli sehingga dapat mendorong pertumbuhan bisnis UMKM dengan efektif.

Seperti yang dialami oleh Devi Raissa, pemilik Rabbit Hole yang memanfaatkan kampanye Beli Lokal 12.12 dari Tokopedia dan Tiktok untuk menjangkau pelanggan lebih luas dan meningkatkan daya tarik produknya. Devi mengungkapkan bahwa mengikuti kampanye Beli Lokal 12.12 membawa manfaat signifikan bagi bisnis Rabbit Hole. Terutama, kata dia, dalam menjangkau pelanggan baru melalui berbagai fitur.

Sebagai strategi untuk mempersiapkan Rabbit Hole untuk ikut dalam kampanye tersebut, Devi menyiapkan produk Rabbit Hole yang memang best seller relaunching produk tertentu. Dalam kampanye Beli Lokal 12.12, Devi menargetkan peningkatan penjualan hingga tiga kali lipat dari biasanya.

Produk terlarisnya adalah buku “Cilukba!” yang ditujukan untuk bayi usia enam bulan hingga batita usia tiga tahun, dengan pengiriman produk yang bahkan sudah sampai ke daerah terpencil seperti Aceh dan Papua. Kesuksesan Rabbit Hole dalam menjangkau pasar yang luas dan memberikan manfaat positif bagi perkembangan anak-anak merupakan contoh bagus tentang bagaimana platform seperti Tokopedia dan Tiktok dapat memfasilitasi pertumbuhan bisnis dengan efektif.

“Strategi pemasaran yang digunakan meliputi promosi di media sosial dan melakukan diskon untuk menarik pelanggan baru dan memperoleh konversi yang lebih tinggi. Diskon tampaknya efektif dalam menarik pelanggan yang tadinya ragu untuk membeli. Jam-jam dengan lalu lintas tinggi selama kampanye 12.12 terjadi di tengah malam sekitar jam 12 hingga setengah satu,” terang Devi.

Tips yang bisa diberikan oleh Devi kepada para pelaku usaha adalah fokus pada diskon untuk produk best seller guna menarik pelanggan baru dan membantu mereka yang masih ragu untuk melakukan pembelian. Diskon ini memberikan dorongan bagi pelanggan untuk segera melakukan pembayaran.
“Sejauh ininggak ada sih (kendala), karena kan kita udah beberapa tahun kan itu. 12-12 kan emang yang udah puncaknya,” tambah Devi.
Sama halnya dengan Rabbit Hole, brand fashion etnik Dakara Indonesia juga merasakan manfaat dari kampanye Beli Lokal 12.12. engan mengikuti program 12.12 sangat membantu kami para seller dalam melakukan penjualan.” kata Ayu, pemilik Dakara.

“Namun, yang menjadi tantangan adalah saat ini banyak seller baru bermunculan yg ikut serta meramaikan penjualan secara online. Hal ini menjadi tantangan kami agar terus berinovasi terhadap produk yg kami jual. Selain inovasi produk, kami juga harus terus mengembangkan skill dari sisi sales & marketing,” jelas Ayu.
Dakara Indonesia yang berdiri pada tahun 2017, fokus pada fashion etnik, terutama menggunakan bahan dasar tenun.

Tujuan Dakara adalah mengajak lebih banyak masyarakat Indonesia untuk mencintai budayanya melalui fashion. Selain itu, Dakara juga berkontribusi kepada masyarakat dengan memberdayakan ibu rumah tangga untuk menghasilkan produk Dakara.

“Kami pun berharap, agar ke depannya Tokopedia dan Tiktok terus mendukung karya lokal anak bangsa dengan berbagai program baik sales activation maupun pelatihan yg bisa meningkatkan skill para seller,” ujar Ayu.

Artikel terkait

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button